Skip to content

YOLO – Perlu Mikir Panjang

Sebenernya sudah kepikiran lama untuk nulis tentang hal ini, tapi belum sempat – sempat. Saat itu bersama temen – temen jalan – jalan ke Malang, dan menyempatkan untuk mampir ke daerah yang namanya Paralayang. Ini ngga tahu karena emang asalnya paralayang dari sini atau karena kebetulan aja ada fasilitas Paralayang makanya dinamain seperti itu. Ngga sempet riset atau nanya – nanya saat itu karena diperjalanan saya sudah antusias sekali untuk mencoba olahraga yang cukup memacu adrenalin ini. Kapan lagi nyobain, sudah nyempetin waktu mampir, kenapa enggak buat dicoba.

Sebelum berangkat sempat ngerasa ngeri juga karena nggak sembarangan nih taruhannya, ketinggian kurang lebih 300-400m dari tanah, kalau (amit-amit) ada masalah bukan lumayan lagi, bisa langsung ko’it kalo crash landing. Namun diperjalanan Saya terus menguatkan mental dan perasaan, dengan prinsip YOLO – hidup cuman sekali, ngapain mikir, cobain aja! Dan intinya selama perjalanan dan sempai dekat lokasi saya masih tetap memutuskan untuk mencoba olahraga ini. YOLO muthafukah!

Sampai akhirnya tiba dilokasi, tempat tinggi (pemandangannya bagus), anginnya kenceng banget – yang sebenenernya bagus buat paralayang. Sebelum mendaftar saya mulai mikir lagi, melihat kondisi peralatan + instruktur (yang pastinya mereka punya lisensi sih), dan kondisi lapangan yang cukup mengintimidasi (sigh..) nyali malah menciut, wwkkwkwk. Sekitar 15 menit diudara, dengan tawaran pengalaman, pemandangan, dan desiran adrenalin yang perlu ditukar dengan resiko (ada asuransi sih) plus biaya 350rb. Mikir 2x, 10x, 100x, akhirnya saya mengakui kalo Saya jiper, nyali menciut dan memutuskan untuk tidak jadi mencoba :))

KATANYA YOLO?!!
Memang, (ini agak excuse dikit :p) menurut saya justru karena YOLO justru karena YOLO itu tadi saya memutuskan untuk tidak jadi maen paralayang 😀

Banyak orang berpendapat, karena YOLO, yang penting cobain, ngga usah pake mikir, kapan lagi….
padahal sebenernya mikir panjang karena YOLO itu juga bukan pendapat yang salah. Karena YOLO makanya ngelakuin apapun harus mikir panjang, ngga asal – asalan, it’s cool to do something extraordinary in life, but remember that u can’t reverse the time.
Ini bukan hanya tentang nyobain paralayang, ini tentang keputusan apapun dalam kehidupan sehari – hari, YOLO bukanlah alasan untuk nggak mikir panjang tentang konsekuensi yang bakal kita dapat dari segala macam keputusan dan tidakan kita, tapi YOLO justru merupakan alasan untuk kita memikirkan sesuatu secara matang – matang 🙂

p.s moga2 nyali udah ngumpul cukup banyak buat berani nyobain paralayang kalo ntar dapet kesempatan balik lagi ke situ

Be First to Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *